Belum Saatnya Jadi Pemberontak

Gegara sering nonton vlog orang-orang akhir-akhir ini, gw jadi inget masa lalu… bah masa lalu… Bukan masa lalu yang ini ya… tapi beneran masa lalu.

Sejak TK, SD, SMP, SMA gw selalu melakukan hal yang momerable untuk dilakukan oleh anak-anak di usianya. Eits, gw bukan mau apa ya… tapi ini hal yang mmmmm, they were presented not in very polite ways.

Pas TK:

  1. Setiap hari tertentu, Bu Guru selalu memberitahukan surat undangan untuk karnaval di hari minggu dalam memperingati hari tertentu tersebut. Pas TK udah bisa baca, jadi sembari menyerahkan surat undangan itu ke ortu sepulang sekolah, gw langsung berkomentar, “Bu, aku gak mau ikut karnaval. Hari minggu waktunya nonton film kartun. Pokoknya gak mau.” Beruntung, ibu gw memahami gw sepenuh hati.
  2. … <<nanti kalau ingat dilanjut>>

Pas SD:

  1. Sempat menegur guru gw Bu Gin, guru yang paling dan super duper disiplin (galak) di SD. Gw menegur kalau Ibu itu tidak disiplin dan kurang benar. Sampai-sampai Bu Gin ini bilang ke ibu gw (dengan B. Jawa),”Jeng, putranya kok disiplin sekali ya”. Kini (2016), Bu Gin sudah pensiun sejak 2011 lalu dan menjadi tetangga gw.
  2. … <<nanti kalau ingat dilanjut>>

Pas SMP:

  1. Gw memprotes guru B. Indonesia yang jarang masuk dan tidak baik dalam melakukan penilaian. Gw langsung ketemu Pak Wakil Kepala Sekolah urusan Akademik. Besoknya langsung diganti. Edan… one day being processed.
  2. … <<nanti kalau ingat dilanjut>>

Pas SMA:

  1. Belum genap usia gw 17, yeah masih 16 (kelas X) gw ikutan lomba karya tulis di SMA. Nah, gw mikirnya ini lomba karya tulis ilmiah ala-ala penelitian dengan data primer dsb. Ternyata yang menang adalah senior gw anak kelas XI yang tulisannya itu artikel macam-macam blog atau review gitu deh… Ini efek gw pernah ikut Lomba Penelitian Ilmiah Remaja (LPIR) sehingga gw terlalu high expectation. Hey, apa anehnya??? Anehnya adalah karya tulis yg gw tulis adalah tentang perilaku siswa dalam mengakses situs XXX. What, gw masih 16 dan gw bikin kuesioner (cukup) kece yang menyurvei teman-teman kelas X-6 tentang situs XXX dan segala isinya. Wah, gw udah kehilangan isi tulisannya sih. Jelas, seingat gw ini isinya terlalu vulgar… Banget, pake banget. Gila, belum 17 (standar dewasa Indonesia) sudah nulis ginian dengan kalimat yang minus sensor (beneran deh istilah per-underground-an gak pake sensor). Gw masih inget jurinya, guru Bahasa Indonesia, Dra. B*********. Alhasil gw kalah😦
  2. Gw memprotes guru gw Bahasa Inggris yang ngomongnya tidak Inggris. Untuk ukuran sekolah desa seperti SMA saya, siswanya dominan nggih-nggih (nurut aja asal selamat). Gw nulis langsung ke guru SMA gw kaya gini lah (lupa sih gw detailnya),”Kalau diajar guru Bahasa Inggris yang tidak menggunakan Bahasa Inggris di kelas, kapan bisa ngomong Inggris? Apalagi kalau gurunya ngomong Bahasa Inggris-nya medok Jawa. Bu, tolong lebih menggunakan Bahasa Inggris daripada Bahasa Indonesia dan Jawa nya”. Ini gw tulis karena si Bu Guru meminta tolong isi kelebihan dan kekurangan kelas. Entah kayanya ada tugas di LKS gitulah. Nah, gegara ini, tulisan gw sampai dibahas sama Bu Guru. Tapi Bu Guru dengan lapang dada (entah jujur apa kaga) bilang gw,”Hakiki, ini pemberani lho. Saya yakin kalau dia jadi mahasiswa nanti, jadi mahasiswa yang kritis.” Ini guru namanya Bu R*** pengajar Bahasa Inggris kelas X-6 tahun ajaran 2007-2008. Sorry ya Bu! Waktu SMA gw ikut debate ekskul gitu deh yang ngebina itu Regi Hasibuan dan Mas Ari. Mereka terkenal di dunia per-debate-an dengan Bahasa Inggris dalam skala Nasional dan English nya mereka wooooow. Cari aja di google Regi Hasibuan (Unpar Bandung). Ya lah, gw anak desa, ngelihat mereka cas cis cus pake Bahasa Inggris dengan aksen yang tidak Jawa dan tidak Indo, langsung takjub. Makanya gw mbandingi mereka dengan guru gw ini. Sorry again Bu!
  3. Waktu itu class meeting, istilah masa-masa setalah UAS sembari menunggu hasil nilai UAS dan menjelang penerimaan rapor. Ya, banyak gak jelasnya. Gw sih banyak bolosnya lantaran boros uang saku ah (uang trasnport). Karena ada pengumpulan PR, gw masuk deh… Bukan bermaksud untuk mengumpulkan PR… Gmana ngumpulin? Orang beli LKS aja kagak. Gw datang karena si Bu Guru berjanji membawakan nasi jagung. Iya… Si Bu Guru meminta manusia seisi kelas untuk beli LKS sekitar 2 minggu atau 1 minggu sebelum pekan UAS tapi dikumpulkan seminggu setelah UAS. Semua teman-teman sekelas pada beli dan sibuk mengerjakan di masa-masa class-meeting itu. Gw paling ANTI dengan namanya tekanan dan ancaman. Gw sih gak takut. Silakan aja kasih nilai jelek. Gw sudah sadar kalau guru-guru SMA itu banyak yang “ngaji” alias ngarang biji (Jawa, biji=nilai). Pas guru itu masuk ke kelas… Gw nyeletuk ke teman-teman (dalam Bahasa Jawa),”Wah guys, ini pasti buat ngaji nih… Ngerti ngaji kan kalian… Huh…”. Eh, gak dinyana gak dirupa, guru itu sadar broooo, dan nyahut “Hakiki, ini bukan untuk ngaji alias ngarang biji ya… beneran buat nilai. Tapi karena kamu nilainya sudah baik, jadi gak perlu ngumpulin LKS.” Gw yaking itu guru agak malu sih… tahu kalau gw sindir. Ini guru sejarah kelas XII-IPA-…, gw lupa kelas dan lupa nama gurunya.
  4. Karena di poin nomer 3 udah gw tulis tentang “ANTI tekanan dan ancaman”, gw mau cerita lagi tentang kegilaan masa-masa SMA dulu. Jadi, karena SMA gw ada istilahnya pakai modul belajar. Jadi, LKS nya mahal-mahal. Textbook aja waktu itu 75-100 an ribu, LKS modul sekitar 35-45 ribu. Berbeda dengan LKS pas jaman kelas X dulu yang masih biasa-biasa harga 5-10 ribu. Banyak mata pelajaran yang gw gak beli LKS modulnya. Gila mahal bro. Jadi, cara mensiasatinya adalah dengan pinjam LKS dari sepupu gw Rizkyansyah Alif Hidayatullah atau teman nakal gw Wahyu Adi Romadhona; pas mau dikumpulin. Kadang nama mereka di buku, gw tip-x diganti nama gw pas dikumpul. Atau, gw pakai sampul coklat di buku dan diberi stiker nama gw. Gw udah tahu, itu LKS cuman bakal dikumpulin dan terkesan bakal dinilai. Ini studi kasus guru B. Inggris kelas XI, Pak E*****. Nah keesokan harinya pagi-pagi buta gw datang ke kantor guru dan mengambil LKS teman/sepupu gw itu dari meja beliau. Nah, siangnya LKS itu mulai dibagikan ke siswa-siswa karena emang ada kelas B. Inggris lagi. Eh ternyata, sudah kuduga… tidak ada coretan atau tanda ceklis diperiksa oleh guru ybs. Ya… kejadian seperti ini tidak hanya satu, dua mata pelajaran… Hahahah gw selamat duit deh. Maklum, uang saku gw waktu itu 5 ribu per hari, transport aja 2 ribu pp. Jadi, alokasi jajan dan buku hanya sekitar 3 ribu x 30 hari = 90 ribu per bulan. Ini ekuivalen dengan 540 ribu per semester. Coba tebak kalau harus beli LKS dan textbook mahal??? Cukup gak? SALAM KEMERDEKAAN! GW ANTI TEKANAN DAN ANCAMAN!!! Gw gak pernah ambil pusing dengan nilai ulangan, rapor atau apalah. Yang penting tuh lu bisa menang lomba dan dapat duit. Duit itu digunakan untuk menyambung hidup. Sejelek-jeleknya nilai rapor, gw yakin pasti naik kelas kok. Belajar itu proses bukan hasil!!! Beuh, bijak kali gw yak.
  5. Bolos… wah tidak terhitung bolos kelas; entah itu bolos yang berupa tidak hadir di sekolah, atau bolos kelas olahraga (males atau lupa bawa baju ganti) atau memang pulang sebelum waktunya. Ya, gw sering banget pulang pas jam istirahat ke-2 (jam 10 atau 11 am). Ini sebagai bentuk protes gw karena guru yang jarang masuk. Kadang, gw juga lelah dengan pelajaran yang terlalu dihafal bukan dipahami. Untuk matematika pun, rumus-rumus dihafal. GILA EDAN! Bukannya gw gmana, gw udah hatam kalkulus sejak SMA. Gw udah tahu setiap rumus dari mana asal, sejarah (orang dan nazbabul nuzul) dan penurunannya. Jadi, gw selalu lelah dengan soal-soal yang too much memorizing formula. Pernah gw masuk sekolah Model Nabi Daud (masuk, enggak, masuk, enggak). Pernah gw sekolah asal ujian. Thanks to teman gw sebangku kelas XI, Shinta Rahmawati (Indian-Javanese girl) dan XII, M Oriza Sativa (anak guru Biologi) yang selalu sms gw kalau mau ada ulangan. Jadi, gw masuk di kelas yang ada ulangannya aja. Selain itu stay at home. Gw tahu ini suatu bentuk sombong (Astaghfirullah) karena gw gak mau belajar prosesnya. Mau hasil (ulangan) aja. Tapi guys, uang saku 2 ribu pp (rumah-sekolah) itu merupakan nilai yang sangat besar bagi gw. Sudah gw jelaskan di atas, kalau 90 ribu per bulan itu tidak hanya jajan (gw jaraaaaaang banget jajan); tapi juga uang LKS dan buku.
  6. Gw sering banget bahkan hampir tiap hari telat datang ke sekolah. So, karena gw telat, gw gak masuk jam pelajaran pertama. Sebenarnya bisa sih, pakai surat telat. Gw masuk kelas setelah jam 9 pagi. Gw nongkrong dulu di perpus. Nah, sampailah ada guru yang sampai mengetahui keberadaan gw yang sering nongkrong di perpus dan gw dengan santainya lewat samping kelas (jendela kelas gw gedhe beuh). Terus, terjadilah suatu cerita pas kelas olahraga yang menyebabkan gw hampir pingsan dan diangkut teman-teman ke UKS tapi gw sadar kok cuman mata aja merem. Eh, guru itu lewat dan berkata, loh si Hakiki semaput toh. Oalah iki bocah ora tahu melbu kelas. Please deh… gw emang jaraaaang banget masuk kelas. Mbok ya, ada anak pingsan ya ditolong bukan dikatain!!!
  7. Saking seringnya bolos, gw udah lupa hari-hari mana gw masuk atau nggak. Pernah gw dituduh bolos, yang awalnya gw benar-benar inget masuk di hari itu. Nah, si wali kelas gw yang kebetulan guru B. Indonesia memanggil anak-anak yang terlibat bolos ini. Yang lain sih bilang,”Maaf Pak, saya waktu itu ke UKS”,”Maaf Pak, saya sedang ke masjid”, dsb. Gw dengan tegas bilang “Pak, saya gak bolos, kenapa saya dipanggil dan dimarahi di depan kelas seperti ini. Saya gak terima dan saya gak peduli atas tindakan Bapak. Ngapain saya merasa salah dan harus minta maaf?”. Eh ternyata, setelah gw telusur-telusuri… beneran gw gak masuk (pulang) sejak jam 9 pagi. Tapi kan tetep gak bolos seutuhnya. :p Ini kejadian pas kelas XI.
  8. Memprotes guru paling angker se jagad SMA, guru PKn. Dengan beraninya saya memprotes dengan ala-ala tangan menunjuk. Woah, guru itu kaget, baru kali ini ada yang berani meluruskan materi yang dia ajarkan di kelas.
  9. Pasti lo bertanya, kenapa sih Hak, lo sering telat mulu? Jawab: Gw bangun jam 4 atau 4.30 dan langsung sholat shubuh. Setelah itu kadang tertidur lagi. Tapi paling sering bukan karena kesiangan tapi karena kelamaan di meja makan. Gw sarapan minimal 2 kali. Sering kali sampai 3 kali. Gmana gak nambah, dengan tempe penyet dan ikan klotok (ikan asin), beuh sedap sangat. Gw juga menikmati berita-berita di Metro TV agar lebih intelek  dan melek dengan politik.
  10. … <<nanti kalau ingat dilanjut>>

Bukan bermaksud apa tapi semoga semua cerita panjang ini bisa jadi pelajaran bahwa ada cara yang lebih sopan dan elegan untuk “memberontak”. Akhirnya, di masa kuliah, saya bisa melakukan “perubahaban” baik pada diri saya atau lingkungan dengan cara yang lebih elegan nan sopan.🙂

Again and again, being polite to your teacher is a must! A MUST! Beliau lah yang menjadikan kita pintar. Memang negara ini masih banyak kurangnya dalam sistem pendidikan yang tidak memenuhi semua hasrat anak (gw pada saat itu). Yang gw mau, sekolah lebih menjungjung tinggi integritas dan kreativitas dibanding nilai dan tulisan di atas LKS. Gw rasa gw punya kemampuan memori yang bagus. Tapi itu bukan berarti gw suka menghafal tahun & tokoh (kasus kelas Sejarah dan PKn) atau rumus (kasus ilmu eksakta). Contoh yang bagus adalah soal masuk ITB via USM. Benar-benar soal yang diujikan adalah konsep bukan hafalan rumus. Tidak perlu kalkulator scientific untuk mengerjakannya. Ini sekedar unek-unek saya. Kalau pembaca tidak setuju, itu hak Anda.

Terima kasih!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s